Wednesday, November 30, 2011

::Cerita Pendek-Jodohmu ada di dalam Tahajjudmu::



Hanya aku dan Dia sahaja yang tahu.,
Tapi sebenarnya hanya Dia yang benar-benar  tahu,

Apakah ertinya cinta hadir tanpa dipinta.
Apakah ertinya cinta hadir tanpa diduga.
Apakah ertinya cinta hadir tanpa dipaksa.

“Dia mahal orangnya, dan kemungkinan dia sudah dimilik orang,” kutersenyum cuba menenangkan hati yang terluka.

“Siapa orangnya,?” soal Hajar. Mukanya penuh dengan tanda tanya. Kumasih juga tersenyum.

“Susah nak diucapkan. Tapi apa sekalipun saya cuba menelan berita yang dia sudah berpunya. Saya perlu redha. Belajar menerima kemungkinan yang negatif.,memang sangat pahit untuk ditelan,”jawapanku penuh pasrah. Allahuakbar.,walau betapa bukan mudah bagiku, tapi aku cuba berusaha untuk membunuh perasaan ini daripada terus mekar mewangi di jiwaku. 

“Dia mahal? Hm..rasa macam saya dah tahu siapa orangnya.. dia USM..? “

Kugelengkan kepala sambil tersenyum

“UDM..?” soalnya lagi. Tertanya-tanya. 
 
 Kutersenyum juga sambil menganggukkan kepalaku perlahan-lahan. 

“Rasa macam dah tahu siapa orangnya..Hayyi..?”  Kutersenyum lagi dan mengiakan jawapan itu.
Hajar memandang ke arah ku penuh makna.,mukanya tampak sedih dan mungkin cuba menyelami hatiku. Seolah-olah ada perkara yang disembunyikannya. Akhirnya dia bersuara. Tapi lambat-lambat.

“Zati., Hayyi dah berpunya., sebenarnya saya dah pernah cuba untuk taqdim dia., saya minta bantuan Syakirah untuk tahu status dia.” Suaranya perlahan sekali. Mungkin cuba untuk tidak membuatkan aku terkejut. 

Tapi sebenarnya aku sudah bersedia dengan kemungkinan tu. Allahuakbar. Memang bukan mudah. Hanya Dia yang tahu..

“Syakirah tanya sendiri dengan Hayyi?” soalku pula. Kucuba tenangkan hati. Astaghfirullah.
Hajar menganggukkan kepalanya. 

“Jangan sedih Zati., abang Shahir pernah bagitahu.,kita ada banyak ‘peluru’, cuma  sasaran kita kena atau tidak.,masa yang menentukan.. Jangan risau.. ada yang lebih baik untuk Zati..insha Allah..” kata-kata Hajar cuba  menenangkan hatiku. Allahu rabbi. Insha Allah aku kan cuba gagahkan hati ini, melawan arus, melawan keinginan..

Kata ustaz Syafiq : ‘Dia yang kita suka atau terpikat, rupanya sudah mempunyai seseorang di hatinya. Lalu kita bersabar dan merujuk kembali kepada perkara lebih besar iaitu soal takdir. Akhirnya kita temui ketenangan sebelum mampu tersenyum dan bahagia’

Pernah Kak Mie berpesan kepadaku , “Jangan mengharap pada yang tak sudi”, 

Kuteringat kata-kata seseorang:  Kadangkala Allah mempertemukan kita dengan orang yang tidak tepat sebelum mempertemukan kita dengan orang yang tepat supaya kita bersyukur akan
Kurnia-NYA dan belajar daripadanya …’

Memang nampak mudah.,tapi mampukah aku? Allahuakbar. Ujianku ini melibatkan hati. Jiwa terseksa. Hanya Allah yang tahu.,beginikah rasanya cinta? Pahit dan kelat.  Ya Allah tabahkanlah hatiku ini. Ya Rahman ubatilah hatiku ini. Sembuhkanlah penyakit hatiku ini.. sungguh ku tak mampu tanpa bantuan-Mu.
Aku perlu mujahadah dan lebih qarib dengan sang Pencipta. Itu yang terbaik buatku. 

La tahzan.. 


Salam..

Usah dibiar hati merana hanya kerana si dia
kerana si dia belum pasti buat kita..
terkadang, biar janji telah diikat, kepercayaan masih belum benar-benar boleh utuh buatnya..
kerana, selagi lafaz akad belum bergema,
kepastian masih lagi belum menjelma..
Biarlah minat kita pada seseorang berpada,
tidak salah, kerana kita mencinta agamanya..
cuma kebimbangan cinta yang lahir bakal melekakan kita..

mungkin buat permulaan,

usaha itu penting, berhias cantik dengan doa dan tawakal..
mungkin terkadang perasaan menguasai segalanya,
siapa kita untuk menghalangnya..
tapi yakinlah, iman yang merantai mampu menyejukkan jiwa yang gersang..
jangan sekali khianati suami sebenar yang bakal menanti,
hanya kerana seorang lelaki yang belum pasti..

yakin dan yakin, janji Allah itu benar,

wanita yg baik hanya untuk lelaki yg baik..
inshaAllah kita merancang dan Dia juga merancang
dan semestinya Dia lah sebaik-baik perancang..
Moga tabah,,!

Hajar Chubby.. ;)

Emel dari Hajar buat aku sedikit tersentak..kemudian hatiku tenang kembali.. Alhamdulillah..

Sungguh betul lah jodoh itu memang sangat misteri sifatnya.. Bersabarlah..berdoalah.. 
Kalau kukatakan jodohmu itu ada dalam tahajjudmu.. kalian setuju..? 

Tepuk dada tanya iman..

Wassalam.

Wednesday, November 16, 2011

::AHMAD IZZAH & ADOLF ROBERTO::


Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani..Alhamdulillah..DIA izinkan saya bernafas dan meminjam nikmat kepada saya.,nikmat yang amat tak terhitung..

Ada sesuatu yang nak dikongsikan bersama kalian..
Hayatilah...

 gambar ini tiada kaitan dengan kisah ini

Suatu petang, di Tahun 1525. Penjara tempat tahanan orang-orang di situ terasa hening mencengkam. Jeneral Adolf Roberto, pemimpin penjara yang terkenal bengis, tengah memeriksa setiap kamar tahanan.
Setiap banduan penjara membongkokkan badannya rendah-rendah ketika 'algojo penjara' itu melintasi di hadapan mereka. Kerana kalau tidak, sepatu 'boot keras' milik tuan Roberto yang fanatik Kristian itu akan mendarat di wajah mereka.
Roberto marah besar ketika dari sebuah kamar tahanan terdengar seseorang mengumandangkan suara-suara yang amat ia benci.
"Hai... hentikan suara jelekmu! Hentikan... !" Teriak Roberto sekeras-kerasnya sambil membelalakkan mata.
Namun apa yang terjadi? Laki-laki dikamar tahanan tadi tetap saja bersenandung dengan khusyu'nya. Roberto bertambah berang.
Algojo penjara itu menghampiri kamar tahanan yang luasnya tak lebih sekadar cukup untuk satu orang. Dengan marah ia menyemburkan ludahnya ke wajah tua sang tahanan yang keriput hanya tinggal tulang. Tak puas sampai di situ, ia lalu menyucuh wajah dan seluruh badan orang tua renta itu dengan rokoknya yang menyala. Sungguh ajaib... Tak terdengar secuil pun keluh kesakitan.
Bibir yang pucat kering milik sang tahanan amat galak untuk meneriakkan kata Rabbi, wa ana 'abduka... Tahanan lain yang menyaksikan kebiadaban itu serentak bertakbir sambil berkata, "Bersabarlah wahai ustaz... InsyaAllah tempatmu di Syurga."
Melihat kegigihan orang tua yang dipanggil ustaz oleh sesama tahanan, 'algojo penjara' itu bertambah memuncak marahnya. Ia memerintahkan pegawai penjara untuk membuka sel, dan ditariknya tubuh orang tua itu keras-kerasnya sehingga terjerembab di lantai.
"Hai orang tua busuk! Bukankah engkau tahu, aku tidak suka bahasa hinamu itu?! Aku tidak suka apa-apa yang berhubung dengan agamamu! Ketahuilah orang tua dungu, bumi Sepanyol ini kini telah berada dalam kekuasaan bapa kami, Tuhan Jesus. Anda telah membuat aku benci dan geram dengan 'suara-suara' yang seharusnya tidak didengari lagi di sini. Sebagai balasannya engkau akan kubunuh. Kecuali, kalau engkau mahu minta maaf dan masuk agama kami."
Mendengar "khutbah" itu orang tua itu mendongakkan kepala, menatap Roberto dengan tatapan yang tajam dan dingin. Ia lalu berucap, "Sungguh... aku sangat merindukan kematian, agar aku segera dapat menjumpai kekasihku yang amat kucintai, Allah. Bila kini aku berada di puncak kebahagiaan karena akan segera menemui-Nya, patutkah aku berlutut kepadamu, hai manusia busuk? Jika aku turuti kemahuanmu, tentu aku termasuk manusia yang amat bodoh."
Sejurus sahaja kata-kata itu terhenti, sepatu lars Roberto sudah mendarat di wajahnya. Laki-laki itu terhuyung. Kemudian jatuh terkapar di lantai penjara dengan wajah berlumuran darah. Ketika itulah dari saku baju penjaranya yang telah lusuh, meluncur sebuah 'buku kecil'. Adolf Roberto berusaha memungutnya. Namun tangan sang Ustaz telah terlebih dahulu mengambil dan menggenggamnya erat-erat.
"Berikan buku itu, hai laki-laki dungu!" bentak Roberto.
"Haram bagi tanganmu yang kafir dan berlumuran dosa untuk menyentuh barang suci ini!" ucap sang ustaz dengan tatapan menghina pada Roberto.
Tak ada jalan lain, akhirnya Roberto mengambil jalan paksa untuk mendapatkan buku itu. Sepatu lars seberat dua kilogram itu ia gunakan untuk menginjak jari-jari tangan sang ustaz yang telah lemah. Suara gemeretak tulang yang patah terdengar menggetarkan hati. Namun tidak demikian bagi Roberto. Laki-laki bengis itu malah merasa bangga mendengar gemeretak tulang yang terputus. Bahkan 'algojo penjara' itu merasa lebih puas lagi ketika melihat tetesan darah mengalir dari jari-jari musuhnya yang telah hancur. Setelah tangan tua itu tak berdaya, Roberto memungut buku kecil yang membuatnya baran. Perlahan Roberto membuka sampul buku yang telah lusuh. Mendadak algojo itu termenung.
"Ah... seperti aku pernah mengenal buku ini. Tetapi bila? Ya, aku pernah mengenal buku ini."
Suara hati Roberto bertanya-tanya. Perlahan Roberto membuka lembaran pertama itu. Pemuda berumur tiga puluh tahun itu bertambah terkejut tatkala melihat tulisan-tulisan "aneh" dalam buku itu. Rasanya ia pernah mengenal tulisan seperti itu dahulu. Namun, sekarang tak pernah dilihatnya di bumi Sepanyol.
Akhirnya Roberto duduk di samping sang ustaz yang sedang melepaskan nafas-nafas terakhirnya. Wajah bengis sang algojo kini diliputi tanda tanya yang dalam. Mata Roberto rapat terpejam. Ia berusaha keras mengingat peristiwa yang dialaminya sewaktu masih kanak-kanak. Perlahan, sketsa masa lalu itu tergambar kembali dalam ingatan Roberto.
Pemuda itu teringat ketika suatu petang di masa kanak-kanaknya terjadi kekecohan besar di negeri tempat kelahirannya ini. Petang itu ia melihat peristiwa yang mengerikan di lapangan Inkuisisi (lapangan tempat pembantaian kaum muslimin di Andalusia). Di tempat itu tengah berlangsung pesta darah dan nyawa. Beribu-ribu jiwa tak berdosa gugur di bumi Andalusia. Di hujung kiri lapangan, beberapa puluh wanita berhijab (jilbab) digantung pada tiang-tiang besi yang terpancang tinggi. Tubuh mereka gelantungan tertiup angin petang yang kencang, membuat pakaian muslimah yang dikenakan berkibar-kibar di udara.
Sementara, di tengah lapangan ratusan pemuda Islam dibakar hidup-hidup pada tiang-tiang salib, hanya karena tidak mahu memasuki agama yang dibawa oleh para rahib. Seorang kanak-kanak laki-laki comel dan tampan, berumur sekitar tujuh tahun, malam itu masih berdiri tegak di lapangan Inkuisisi yang telah senyap. Korban-korban kebiadaban itu telah syahid semua. Kanak kanak comel itu melimpahkan airmatanya menatap sang ibu yang terkulai lemah di tiang gantungan. Perlahan-lahan kanak - kanak itu mendekati tubuh sang ummi yang tak sudah bernyawa, sambil menggayuti abinya.
Sang anak itu berkata dengan suara parau, "Ummi, ummi, mari kita pulang. Hari telah malam. Bukankah ummi telah berjanji malam ini akan mengajariku lagi tentang alif, ba, ta, tsa...? Ummi, cepat pulang ke rumah ummi... "
Budak kecil itu akhirnya menangis keras, ketika sang ummi tak jua menjawab ucapannya. Ia semakin bingung dan takut, tak tahu apa yang harus dibuat. Untuk pulang ke rumah pun ia tak tahu arah. Akhirnya budak itu berteriak memanggil bapaknya, "Abi... Abi... Abi... " Namun ia segera terhenti berteriak memanggil sang bapa ketika teringat petang kelmarin bapanya diseret dari rumah oleh beberapa orang berseragam.
"Hai... siapa kamu?!" jerit segerombolan orang yang tiba-tiba mendekati budak tersebut.
"Saya Ahmad Izzah, sedang menunggu Ummi... " jawabnya memohon belas kasih.
"Hah... siapa namamu budak, cuba ulangi!" bentak salah seorang dari mereka. "Saya Ahmad Izzah... " dia kembali menjawab dengan agak kasar. Tiba-tiba, Plak! sebuah tamparan mendarat di pipi si kecil.
"Hai budak... ! Wajahmu cantik tapi namamu hodoh. Aku benci namamu. Sekarang kutukar namamu dengan nama yang lebih baik. Namamu sekarang 'Adolf Roberto'... Awas! Jangan kau sebut lagi namamu yang buruk itu. Kalau kau sebut lagi nama lamamu itu, nanti akan kubunuh!" ancam laki-laki itu.
Budak itu mengigil ketakutan, sembari tetap menitiskan air mata. Dia hanya menurut ketika gerombolan itu membawanya keluar lapangan Inkuisisi. Akhirnya budak tampan itu hidup bersama mereka.
Roberto sedar dari renungannya yang panjang. Pemuda itu melompat ke arah sang tahanan. Secepat kilat dirobeknya baju penjara yang melekat pada tubuh sang ustaz. Ia mencari-cari sesuatu di pusat laki-laki itu. Ketika ia menemukan sebuah 'tanda hitam' ia berteriak histeria, "Abi... Abi... Abi... "
Ia pun menangis keras, tak ubahnya seperti Ahmad Izzah dulu. Fikirannya terus bergelut dengan masa lalunya. Ia masih ingat betul, bahawa buku kecil yang ada di dalam genggamannya adalah Kitab Suci milik bapanya, yang dulu sering dibawa dan dibaca ayahnya ketika hendak menidurkannya. Ia jua ingat betul ayahnya mempunyai 'tanda hitam' pada bahagian pusat. Pemuda bengis itu terus meraung dan memeluk erat tubuh tua nan lemah. Tampak sekali ada penyesalan yang amat dalam atas tingkah-lakunya selama ini.
Lidahnya yang sudah berpuluh-puluh tahun lupa akan Islam, saat itu dengan spontan menyebut, "Abi... aku masih ingat alif, ba, ta, tha... " Hanya sebatas kata itu yang masih terakam dalam benaknya. Sang ustaz segera membuka mata ketika merasakan ada tetesan hangat yang membasahi wajahnya. Dengan tatapan samar dia masih dapat melihat seseorang yang tadi menyeksanya habis-habisan kini sedang memeluknya.
"Tunjuki aku pada jalan yang telah engkau tempuhi Abi, tunjukkan aku pada jalan itu... "Terdengar suara Roberto meminta belas. Sang ustaz tengah mengatur nafas untuk berkata-kata, lalu memejamkan matanya. Air matanya pun turut berlinang. Betapa tidak, jika setelah puluhan tahun, ternyata ia masih sempat berjumpa dengan buah hatinya, di tempat ini. Sungguh tak masuk akal. Ini semata-mata bukti kebesaran Allah.
 Apa perasaan kalian selepas membaca kisah ini..?

Kisah ini saya sudah lupa di mana sumbernya.,mohon maaf kepada sang pemilik cerpen ini..moga Allah berkati kamu..


Tuesday, November 8, 2011

::DIA BERHAK UNTUK DICINTAI::

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Pengasihani. Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang mengurniakan diri ini nikmat iman dan Islam. Khair., keadaan yang sekarang tidak mengizinkan diri untuk menulis panjang, cukuplah gambar-gambar ini menyampaikan apa yang tersirat di sebalik "Dia berhak untuk dicintai".. 

ILMU..

Kata Dr.Yusuf al-Qardawi : kurangnya matlamat keilmuan dalam tarbiyyah I.M yang menyebabkan anggotanya lemah dalam ilmu pengetahuan..
Meminjam kata-kata dari seorang sahabat : mencintai ilmu juga adalah tarbiyyah kita bersama.

Ingatan buat diri yang sering alpa, ilmu itu ada di mana-mana..cuma, sama ada kita rela untuk meluaskan pemikiran kita atau tidak. Segala-galanya terletak pada diri sendiri. :)

Aiwah.. let's see the pictures..and think..!


Macam mana nak timbulkan perasaan kasihkan ilmu..?
(jom fikir bersama! hm..)


(BBB) Bangunan Buku Besar




..Macam-macam jenis bahan bacaan..
(motivasi.haraki,sufi,sains,kesihatan,kecantikan,astronomi,agama)



..Membaca aktiviti sihat dan menenangkan minda..


..Membaca buatkan otak kita ligat berfikir..


..Berpengetahuan luas-salah satu sifat individu Muslim..


..Ilmu ada di mana-mana..
(Ummah Talk,Sembang Santai Siswi-beruntunglah insan yang dapat hadir ke majlis-majlis ilmu sebegini ^^)



..Dalam usrah pun boleh dapat ilmu dan buatkan selalu nak berfikir..
(jadi.,rajin-rajinkan diri berusrah ye =P )


 Menarik!
(..saya suka..!) 
Walaupun saya tak dapat melancong/belajar di luar negeri, tapi saya boleh meneroka dunia dengan membaca.. :) 
 
 

Nampak serabut.,tapi saya suka suasana ini.,anda bagaimana?
(Bila ada rumah sendiri nanti.,saya berniat untuk buat satu bilik khas untuk buku-buku-senang kata perpustakaan- dan waktu tu sahabat-sahabat, saudara-mara, dan ahli keluarga saya beroleh manfaat-sambil boleh ziarah kami sekeluarga..hehe..)



Betullah kata pakar motivasi.,untuk melakukan satu perubahan.,segalanya bermula dari sikap kita sendiri..
-Mulai saat ini.,tajdidkan (perbaharui) niat kita, ubah sikap ke arah positif.,insha Allah, we can do it!-


 Jom jadi Murabbi!
Tapi kena persiapkan diri mulai sekarang..hm.. Diri-Ilmu-Akhlak-Amalan-
Yang terutama adalah mendapat REDHA ALLAH..


Matlamat jangka pendek : Saya nak ajak ahli keluarga dan sahabat-sahabat saya agar mencintai ilmu.. 
Matlamat jangka panjang : Saya nak ajak seluruh warga Malaysia cinta dan kasihkan ilmu..

Doakan moga Allah bagi ruang untuk saya terus berbakti demi Islam tercinta.

Moga entri kali ini ada manfaat.,insha Allah..

"jadikan dunia sebagai ladang akhirat"

Saturday, November 5, 2011

::MOTIVASI BUAT PARA HUFFAZ::



Artikel ini saya peroleh dari senior ketika di Darul Quran.,keizinan untuk 'copy' saya peroleh apabila membaca komen-komennya..moga Allah rahmati beliau sekeluarga.. :)

Jom hayati bersama..

1. Betulkanlah niat. Andai sudah betul, jagalah niat itu. Jaga dan terus jaga. Hati manusia boleh berbolak balik dalam dua detik sahaja.

2. Jagalah adab. Adab dengan semua. Al-Quran terutamanya. Junjung dan tatang secara luaran dan dalaman. Adab dengan guru @ murabbi. Adab dengan Ibu dan ayah sendiri. Ambil berat persoalan adab. Jaga dan terus jaga.

3. Perhatikan masa dan usaha. Semua orang mempunyai 24 jam tapi tak semua orang ‘memiliki’ 24 jam. Tingkatkan usaha. Istiqamah dengan usaha ana sendiri.

4. Pelajari kaedah. Banyak tempat untuk dirujuk dan bertanya. Tanya pada yang alim , pada yang sudah berpengalaman. Terima dan praktikkan dengan penuh iltizam.

5 . Jangan hangat2 tahi ayam. Jangan sekerat jalan. Kembali kepada persoalan niat. Tekad seteguh2nya.

6. Jauhi maksiat zahir dan batin . Maksiat kecil sehinggalah maksiat besar. Duduk berseorangan pun boleh berlaku maksiat, apatah lagi ditengah kekalutan orang dan budaya. Perhatikan makna taqwa yang diumpamakan oleh seorang sahabat r.a : ” Laksana kamu berjalan di atas jalanan yang penuh dengan onak dan duri…”

7. Pegang Al-Quran sentiasa. Kucup dan junjung. Bawa dalam keadaan suci dan berwudhu’. Sayangi Al-Quran secara jujur tanpa sedikitpun unsur hipokrit. Sayangi yang zahir ( mushaf ) dan sayangi yang batin ( hafazan dan amalan ).

8. Syaitan akan ‘mendampingi’ anda sentiasa. Nafsu akan mengikut anda ke mana2. Suatu ketika anda mungkin akan di’peras ugut’ oleh keduanya. Iman seorang penghafaz Al-Quran juga adakala menaik dan merudum. Diibaratkan ; kalau baik , lebih baik dari Malaikat. Kalau jahat, lebih jahat dari Iblis. Itulah huffaz.

9. Maka selalulah bermohon kepada Allah. Minta dengan Allah. Jangan tinggal solat hajat. Permintaan supaya dipermudahkan hafazan dan di’benar’kan khatam hafazan Al-Quran jangan ditinggalkan. Itu antara doa wajib bagi anda sampai anda mati.

10. Jangan tinggal hubungan hati dengan Allah walaupun sedetik. Sedetik itu sangat bermanfaat bagi Syaitan untuk mengambil ruang dan kesempatan. Seorang murid pernah dihantar oleh gurunya untuk berdakwah di suatu tempat ( kisah sahabat r.a ) :

Guru bertanya : bagaimana kiranya dalam perjuanganmu kamu akan diganggu oleh nafsu dan syaitan yang akan menerkam bila2 masa sahaja? Murid menjawab : aku akan menghalaunya . aku akan sentiasa menghalaunya. Murid memahami bahawa syaitan dan nafsu adalah ujian wajib. Guru bertanya lagi : bagaimana kalau keduanya terus mengganggumu? Murid menjawab : aku akan terus melawan dan menghalaunya. Guru bertanya lagi : justeru sampai bila? Murid gagal memahami , lalu dinasihatkan oleh gurunya : Jika kamu diganggu oleh binatang buas yang akan menerkammu, beritahulah kepada tuan kepada binatang tersebut supaya tuannya boleh menghalau binatang tersebut dari terus mengganggumu. Tuan kepada kedua musuh kita hanyalah Allah. Jangan sesekali tinggalkan doa dan pergantungan kepadaNya.



Apa yang perlu diketahui dan diingati oleh seorang huffaz?

1. Al-Quran yang dihafaz adalah amanah. Anda sendiri yang ‘mencari pasal’ untuk mengambil amanah tersebut. Bagaimanapun, anda ‘mencari pasal’ yang baik. Jadi janganlah suatu masa nanti anda bukan sahaja melupakan hafazan anda , bahkan tidak mahu mengaku anda seorang huffaz!

2. Bila anda faham bahawa anda yang ‘mencari pasal’ , jadi anda kena SMI ( Sendiri Mau Ingat ) tentang hafazan anda. Ana sangat suka kepada mereka2 yang bertanya dan nampak bersungguh2 bila diutarakan topik hafazan Al-Quran.

Tapi ana sungguh2 menyampah dan kecewa bila sesetengah penghafaz Al-Quran lebih bersemangat bila menyentuh topik siasah, jamaah, program dan perkara2 lain. Bila sentuh bab Quran, diam dan ubah topik. Tidak berminat.

Bila malas iadah, beri alasan ‘tak masyi’. Macam mana nak masyi kalau malas iadah? Sama juga dengan macam mana nak kenyang kalau tak telan nasi. Mengejar perkara lain tidak salah apatah lagi soal yang lebih utama, tetapi hafazan Al-Quran telah anda kendong terlebih dahulu. Jadi berilah perhatian sewajarnya.

3. Dalam proses anda hafaz Al-Quran, anda akan diuji.

4. Anda akan semakin diuji..

5. Anda akan terus diuji..

6. Dan anda akan semakin kuat diuji..

7. Ujian yang datang kepada anda ada tahapnya. Syaitan yang berdiri di hadapan anda diibaratkan berpangkat Jeneral , bukan prebet. Semakin anda lawan , semakin anda rajin , semakin anda masyi, semakin anda istiqamah, Maka semakin tinggilah bintang di bahu Syaitan yang dihantar kepada anda.

8. Anda akan rebah. Ada ketikanya anda akan diuji teruk . Samada kematian , masalah hati , wanita, duit ataupun pangkat dan kedudukan. Anda mungkin tumpas dengan salah satu , yang boleh memberi kesan besar kepada tahap motivasi dan tekad anda untuk meneruskan hafazan. Seorang sahabat ana di madrasah dahulu, kecundang waktu dah berada di juzuk 23. Alangkah sayang..

9. Kalau anda jatuh, anda rebah , jangan menangis. Jangan ‘laknat’ diri anda kerana anda rebah. Adakala memang anda perlu rebah supaya anda tahu apakah itu ‘sakit’. Jangan sedih andai tika anda ‘rebah’ tiada yang membantu, apatah lagi ‘merawat’. Anda kan punya Al-Quran. Peluklah Al-Quran . Hayatilah dengan lantunan suara anda sendiri. Bagi ana, itulah teman yang paling setia..

10. Anda bukan penghafaz Al-Quran sejati kalau anda tidak pernah menangis kerana Al-Quran ( hafazan ) anda.

11. Anda perlu ingat formula ini sampai bila2. Ingat dan faham betul2. Dalam menghafaz Al-Quran anda cuma ada dua keadaan yang diberikan oleh Allah. Diulangi : diberikan oleh Allah. Pertama anda berada dalam keadaan senang hafaz dan mudah ingat. Kedua , anda berada dalam keadaan sebaliknya iaitu susah hafaz dan sukar ingat.

Apa yang perlu anda faham dan tanam dalam hati? Ini penting. Fahami bahawa sebenarnya kedua2nya adalah UJIAN. Pesan Ustaz Badlishah Johan ( my murabbi ) yang tak pernah saya lupa adalah tentang ini. Orang yang senang hafaz mudah ingat , Allah nak tengok adakah dia akan bersyukur dan melazimi Al Quran . Manakala yang susah ingat Allah nak tengok samada dia benar2 ikhlas, akan terus berusaha dan istiqamah atau tidak. Atau mungkin berputus asa. Kalau yang mudah ingat pula, mungkin akan banyak lepak, banyak borak.

12. Justeru, JANGAN menangis dan menyalahkan diri anda andainya anda tidak ingat Al-Quran. TETAPI sila menangis dan salahkan diri anda kiranya anda malas , tiada istiqamah dan tidak konsisten dengan hafazan anda . Pesan Allah ta’ala dalam surah Al-Qiyamah : ” Sesungguhnya Kami lah yang menghimpunkan Al-Quran itu dalam dada2 manusia..”

13. Terakhir, sentiasa ingat bahawa Al-Quran akan memberi syafaat kepada kita dan memberi kemuliaan kepada kedua ibubapa kita pada hari Qiamah. TETAPI Al-Quran juga boleh menjadi hujjah ke atas kita pada masa tersebut. Inilah peringatan paling ‘keras’ buat kita semua para huffaz Al-Quran ( terutama ana ).


” Allahummaj’alhu Hujjatal lana Wala Taj’alhu Hujjatan ‘Alaina Ya Rabbal ‘Alamin..”

Teringat sahabat-sahabat ILHAM 07/10., adakah kita semua masih setia dengan hafalan kita..? Moga Allah berkati perjalanan kita sebagai hamlatul Quran..Allahumma ameen...

link -> http://www.myilham.com/blog/2009/07/st-8-motivasi-buat-para-huffaz/#comment-1572